Jadwal Waktu Sholat Abadi

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

 JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN JANUARI

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 2

04.01

05.22

11.44

15.11

18.03

19.19

3

04.02

05.23

11.45

15.11

18.03

19.19

4 – 5

04.03

05.24

11.46

15.12

18.04

19.20

6

04.04

05.24

11.46

15.12

18.04

19.20

7 – 8

04.05

05.25

11.47

15.13

18.05

19.20

9

04.05

05.26

11.47

15.13

18.05

19.20

10 – 11

04.06

05.27

11.48

15.14

18.06

19.21

12

04.07

05.27

11.49

15.14

18.06

19.21

13 – 14

04.08

05.28

11.50

15.15

18.07

19.22

15

04.09

05.29

11.50

15.15

18.07

19.22

16 – 17

04.10

05.30

11.51

15.15

18.07

19.22

18

04.11

05.30

11.51

15.15

18.07

19.22

19 – 20

04.12

05.31

11.52

15.15

18.08

19.22

21

04.13

05.31

11.52

15.15

18.08

19.22

22 – 23

04.14

05.32

11.53

15.15

18.08

19.22

24

04.14

05.33

11.53

15.15

18.08

19.22

25 – 26

04.15

05.34

11.53

15.15

18.09

19.22

27

04.16

05.34

11.53

15.15

18.09

19.22

28 – 30

04.17

05.35

11.54

15.15

18.09

19.22

31

04.18

05.36

11.54

15.14

18.09

19.22

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًاابو زهرا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

 JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN FEBRUARI

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.19

05.36

11.55

15.14

18.09

19.21

4 – 6

04.20

05.37

11.55

15.13

18.09

19.21

7 – 8

04.21

05.38

11.55

15.12

18.09

19.20

9

04.22

05.38

11.55

15.11

18.09

19.20

10 – 11

04.23

05.39

11.55

15.10

18.08

19.19

12

04.23

05.39

11.55

15.09

18.08

19.19

13 – 14

04.24

05.39

11.55

15.08

18.07

19.18

15

04.24

05.39

11.55

15.07

18.07

19.18

16 – 17

04.25

05.40

11.55

15.06

18.06

19.17

18

04.25

05.40

11.55

15.05

18.06

19.17

19 – 20

04.25

05.40

11.55

15.04

18.06

19.16

21

04.25

05.40

11.55

15.03

18.06

19.16

22

04.26

05.41

11.55

15.02

18.05

19.15

23

04.26

05.41

11.55

15.01

18.05

19.15

24

04.26

05.41

11.55

15.00

18.05

19.14

25

04.27

05.41

11.54

14.59

18.04

19.13

26

04.27

05.41

11.54

14.58

18.04

19.13

27

04.27

05.41

11.54

14.57

18.03

19.13

28 – 29

04.27

05.41

11.54

14.56

18.02

19.12

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

 JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN MARET

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.27

05.41

11.54

14.56

18.02

19.11

4 – 5

04.27

05.41

11.53

14.57

18.01

19.10

6

04.27

05.41

11.53

14.57

18.00

19.09

7 – 9

04.28

05.41

11.52

14.58

17.59

19.08

10 – 11

04.28

05.41

11.51

14.59

17.58

19.07

12

04.28

05.41

11.51

14.59

17.57

19.06

13 – 15

04.28

05.41

11.51

15.00

17.56

19.05

16 – 17

04.28

05.41

11.50

15.01

17.55

19.04

18

04.28

05.41

11.50

15.01

17.54

19.03

19 – 21

04.28

05.41

11.49

15.01

17.53

19.02

22 – 23

04.28

05.40

11.48

15.02

17.52

19.01

24

04.28

05.40

11.48

15.02

17.51

19.00

25 – 26

04.27

05.40

11.47

15.02

17.50

18.59

27

04.27

05.40

11.47

15.02

17.50

18.58

28 – 29

04.27

05.40

11.46

15.02

17.49

18.57

30

04.27

05.40

11.46

15.02

17.48

18.57

31

04.27

05.40

11.45

15.02

17.47

18.56

ابو زهرا

 …… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN APRIL

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 2

04.27

05.39

11.45

15.02

17.47

18.56

3

04.27

05.39

11.45

15.02

17.46

18.55

4 – 6

04.26

05.39

11.44

15.02

17.45

18.54

7 – 8

04.26

05.39

11.43

15.02

17.44

18.53

9

04.26

05.39

11.43

15.02

17.43

18.52

10 – 12

04.26

05.39

11.43

15.02

17.42

18.51

13 – 14

04.25

05.39

11.42

15.01

17.41

18.50

15

04.25

05.39

11.42

15.01

17.40

18.50

16 – 18

04.25

05.38

11.41

15.01

17.39

18.49

19 – 21

04.25

05.38

11.40

15.01

17.38

18.48

22 – 24

04.24

05.38

11.40

15.00

17.37

18.47

25 – 27

04.24

05.38

11.39

15.00

17.36

18.46

28 – 30

04.24

05.38

11.39

15.00

17.35

18.45

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

 JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN MEI

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.24

05.39

11.38

15.00

17.34

18.44

4 – 6

04.23

05.39

11.38

14.59

17.33

18.44

7 – 9

04.23

05.39

11.38

14.59

17.32

18.43

10 – 12

04.23

05.39

11.37

14.59

17.31

18.43

13 – 15

04.23

05.40

11.37

14.59

17.31

18.43

16 – 18

04.23

05.40

11.37

14.59

17.30

18.43

19 – 21

04.24

05.41

11.37

14.59

17.30

18.43

22 – 24

04.24

05.41

11.38

14.59

17.30

18.43

25 – 27

04.24

05.42

11.38

14.59

17.30

18.43

28 – 30

04.24

05.42

11.38

14.59

17.30

18.43

31

04.25

05.43

11.39

14.59

17.30

18.44

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN JUNI

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.25

05.43

11.39

15.00

17.30

18.44

4 – 6

04.25

05.44

11.39

15.00

17.30

18.44

7 – 9

04.26

05.45

11.40

15.00

17.31

18.45

10 – 12

04.27

05.46

11.40

15.01

17.31

18.45

13 – 15

04.27

05.46

11.41

15.01

17.32

18.46

16 – 18

04.28

05.47

11.41

15.02

17.32

18.46

19 – 21

04.28

05.48

11.42

15.03

17.33

18.47

22 – 24

04.29

05.48

11.43

15.03

17.33

18.48

25 – 27

04.30

05.49

11.43

15.04

17.34

18.48

28 – 30

04.30

05.49

11.44

15.05

17.35

18.49

بو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN JULI

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.31

05.50

11.45

15.05

17.35

18.50

4 – 5

04.32

05.50

11.46

15.06

17.35

18.50

6

04.32

05.50

11.46

15.06

17.36

18.50

7 – 9

04.32

05.51

11.46

15.07

17.37

18.50

10 – 12

04.33

05.51

11.46

15.07

17.37

18.51

13 – 15

04.33

05.51

11.47

15.08

17.38

18.52

16 – 18

04.33

05.51

11.47

15.08

17.39

18.52

19 – 21

04.34

05.51

11.47

15.08

17.39

18.52

22 – 24

04.34

05.51

11.47

15.09

17.40

18.53

25 – 27

04.34

05.51

11.47

15.09

17.40

18.53

28 – 30

04.34

05.50

11.47

15.09

17.41

18.53

31

04.33

05.50

11.47

15.09

17.41

18.53

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN AGUSTUS

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 3

04.33

05.50

11.47

15.09

17.41

18.53

4 – 6

04.33

05.49

11.47

15.09

17.41

18.53

7 – 9

04.33

05.48

11.47

15.08

17.41

18.53

10 – 12

04.32

05.47

11.46

15.08

17.42

18.53

13 – 15

04.31

05.46

11.46

15.07

17.42

18.52

16 – 18

04.31

05.45

11.45

15.07

17.42

18.52

19 – 21

04.30

05.44

11.45

15.06

17.41

18.52

22 – 23

04.29

05.43

11.45

15.05

17.41

18.51

24

04.29

05.42

11.44

15.05

17.41

18.51

25 – 26

04.28

05.42

11.43

15.04

17.41

18.51

27

04.27

05.41

11.43

15.04

17.41

18.51

28 – 29

04.26

05.40

11.42

15.03

17.41

18.50

30

04.26

05.40

11.42

15.02

17.41

18.50

31

04.25

05.39

11.41

15.01

17.41

18.50

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN SEPTEMBER

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 2

04.25

05.38

11.41

15.01

17.40

18.50

3

04.24

05.37

11.41

15.00

17.40

18.50

4 – 5

04.23

05.36

11.40

14.59

17.40

18.49

6

04.23

05.36

11.40

14.58

17.40

18.49

7 – 8

04.22

05.35

11.39

14.57

17.40

18.49

9

04.21

05.34

11.39

14.57

17.40

18.49

10 – 11

04.20

05.33

11.38

14.56

17.39

18.48

12

04.20

05.33

11.38

14.55

17.39

18.48

13 – 14

04.19

05.32

11.37

14.54

17.39

18.48

15

04.18

05.31

11.37

14.53

17.39

18.48

16 – 17

04.17

05.30

11.36

14.52

17.39

18.47

18

04.16

05.29

11.36

14.51

17.38

18.47

19 – 20

04.15

05.28

11.35

14.50

17.38

18.46

21

04.15

05.27

11.35

14.49

17.38

18.46

22

04.14

05.26

11.34

14.48

17.38

18.46

23

04.14

05.26

11.34

14.47

17.38

18.46

24

04.13

05.26

11.34

14.46

17.37

18.46

25 – 26

04.12

05.25

11.33

14.45

17.37

18.46

27

04.11

05.24

11.33

14.44

17.37

18.46

28 – 29

04.10

05.23

11.32

14.43

17.37

18.46

30

04.09

05.22

11.32

14.42

17.37

18.46

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN OKTOBER

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1

04.08

05.21

11.31

14.41

17.37

18.45

2

04.08

05.21

11.31

14.40

17.37

18.45

3

04.08

05.21

11.31

14.39

17.37

18.45

4

04.07

05.20

11.30

14.38

17.36

18.45

5

04.07

05.20

11.30

14.37

17.36

18.45

6

04.06

05.19

11.30

14.36

17.36

18.45

7 – 8

04.05

05.18

11.29

14.35

17.36

18.45

9

04.04

05.18

11.29

14.34

17.36

18.45

10

04.03

05.17

11.28

14.33

17.36

18.45

11

04.03

05.17

11.28

14.32

17.36

18.45

12

04.02

05.16

11.28

14.31

17.36

18.45

13 – 15

04.01

05.15

11.27

14.30

17.36

18.46

16 – 17

04.00

05.14

11.27

14.30

17.36

18.46

18

03.59

05.14

11.27

14.31

17.36

18.46

19 – 20

03.58

05.13

11.26

14.32

17.36

18.46

21

03.58

05.12

11.26

14.33

17.36

18.46

22 – 23

03.57

05.11

11.26

14.34

17.36

18.46

24

03.56

05.11

11.26

14.34

17.36

18.46

25 – 26

03.55

05.10

11.25

14.35

17.36

18.47

27

03.55

05.10

11.25

14.36

17.36

18.47

28 – 30

03.54

05.09

11.25

14.37

17.36

18.48

31

03.53

05.09

11.25

14.38

17.37

18.48

ابو زهرا

…… إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN NOVEMBER

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 2

03.52

05.08

11.25

14.39

17.37

18.49

3

03.52

05.08

11.25

14.40

17.37

18.49

4 – 5

03.51

05.08

11.25

14.41

17.38

18.49

6

03.51

05.08

11.25

14.41

17.38

18.50

7 – 8

03.50

05.07

11.25

14.42

17.38

18.51

9

03.50

05.07

11.25

14.43

17.38

18.51

10 – 12

03.50

05.07

11.25

14.44

17.39

18.52

13 – 14

03.49

05.07

11.25

14.45

17.40

18.53

15

03.49

05.07

11.25

14.46

17.40

18.53

16 – 17

03.48

05.07

11.26

14.47

17.41

18.54

18

03.48

05.07

11.26

14.48

17.41

18.55

19 – 21

03.48

05.07

11.26

14.49

17.42

18.56

22 – 23

03.48

05.07

11.27

14.50

17.43

18.57

24

03.48

05.07

11.27

14.51

17.44

18.58

25 – 26

03.48

05.07

11.28

14.52

17.45

18.59

27

03.48

05.07

11.28

14.53

17.45

19.00

28 – 30

03.48

05.08

11.29

14.54

17.46

19.01

ابو زهرا

……  إِنَّ الصَّلاَةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتَابًا مَّوْقُوتًا

….. Sesungguhnya shalat itu adalah fardhu (wajib) yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. ( Annisaa. 103 )

 JADWAL WAKTU SHOLAT ABADI

BULAN DESEMBER

TANGGAL

SHUBUH

TERBIT

DHUHUR

ASHAR

MAGHRIB

‘ISYA

1 – 2

03.48

05.09

11.30

14.55

17.47

19.02

3

03.48

05.09

11.30

14.56

17.47

19.03

4 – 5

03.49

05.09

11.31

14.57

17.48

19.04

6

03.49

05.09

11.31

14.58

17.49

19.05

7 – 8

03.50

05.10

11.32

14.59

17.50

19.06

9

03.50

05.10

11.33

14.59

17.51

19.07

10

03.51

05.11

11.34

15.00

17.52

19.08

11

03.51

05.11

11.34

15.00

17.52

19.09

12

03.51

05.12

11.35

15.01

17.53

19.10

13 – 14

03.52

05.13

11.36

15.02

17.54

19.11

15

03.52

05.13

11.36

15.03

17.54

19.11

16 – 17

03.53

05.14

11.36

15.04

17.55

19.11

18

03.53

05.14

11.37

15.04

17.55

19.12

19 – 20

03.54

05.15

11.38

15.05

17.56

19.13

21

03.54

05.16

11.38

15.06

17.57

19.13

22 – 23

03.55

05.17

11.39

15.07

17.58

19.14

24

03.56

05.17

11.40

15.07

17.58

19.15

25 – 26

03.57

05.18

11.41

15.08

17.59

19.16

27

03.58

05.19

11.41

15.09

18.00

19.16

28 – 29

03.59

05.20

11.42

15.10

18.01

19.17

30

03.59

05.20

11.43

15.10

18.01

19.17

31

04.00

05.21

11.44

15.11

18.02

19.18

ابو زهرا

 

APP (Arisan Pengabdian Pembangunan)

DSCF0707
Sekitar tahun 1995 Almarhum bapak Suharto, seorang tokoh masyarakat Kauman, memiliki ide untuk menggerakkan dana masyarakat. Berawal dari ide tersebut, APP beliau dirikan dan masih bertahan hingga saat ini yang telah berjalan selama 16 periode. APP memiliki tujuan mengajak masyarakat untuk menabung sekaligus mengumpulkan dana yang nantinya akan digunakan dalam berbagai kegiatan masyarakat juga pembangunan infrastruktur di Kauman. Seperti kegiatan pendidikan / beasiswa, kegiatan peringatan hari – hari besar, pembangunan jalan dan sebagainya. Sehingga penarikan dana dariwarga untuk setiap kegiatan – kegiatan diaKaumantidak diperlukan lagi.
Kepengurusan APP dibentuk antar RW di kauman yang memiliki 4 RW.Dan berkantor di Balai RW. Dalam kepengurusan organisasi terdapat ketua, wakil, sekretaris dan bendahara, begitupula APP. Namun dalam APP terdapat divisi yang membedakan APP dengan organisasi lainnya, yaitu Tim Kolektor. Kolektor bertugas mengumpulkan dana tiap bulan dari warga lalu menyimpannya di jasa penyimpanan atau koperasi yang terpercaya. Tim kolektor sendiri berjumlah 10 orang yang bekerja secara sukarela. Dan setiap kolektor diharuskan rajin dalam menghubungi para anggotanya. Namun, untuk mengantisipasi keterlambatan warga dalam pembayaran, Tim kolektor dimudahkan dengan adanya perkumpulan warga setiap 3 bulam sekali untuk menyetor sekaligus membahas kegiatan – kegiatan masyarakat, baik jangka panjang maupun jangka pendek.
Masyarakat sangat merespon baik dengan adanya APP. Ini dibuktikan pada tahun pertama, masyarakat tidak mempermasalahkan uang setoran yaitu Rp 10.000,- per bulan, yang pada saat itu angka tersebut termasuk tinggi. Bahkan peserta berjumlah kurang lebih 600 orang, yang melampaui target awal yaitu 300 orang saja. Jumlah tersebut masih meningkat seiring berjalannya waktu, hingga jumlah anggota saat ini mencapai 800, dengan uang setoran yang meningkat pula, yaitu Rp 25.000,-.Angka tersebut termasuk jumlah maksimum warga di Kauman. Namun jumlah tersebut masih dapat meningkat, melihattidak sedikit warga diluar daerah yang mengikuti APP dengan persyaratan ada keterkaitan dengan warga Kauman. Misalnya orang yang pernah tinggal di Kauman yang ingin mengikuti kegiatan di Kauman.
Setiap periode terdapat 30 bulan atau 2, 5 tahun dengan penarikan setiap bulannya memperoleh dana kurang lebih Rp 20.000.000,-. Pertengahan bulan menjadi hari penyetoran yang telah ditentukan oleh APP.Setiap bulan, akan diadakan pengundian arisan. Jika setiap anggota menyetor Rp 25.000,-/ bulan, maka uang yang akan diperoleh adalah Rp 750.000,- setiap pengundiannya. Sehingga uang sisa hasil pengurangan antara Rp 20.000.000,- dengan Rp 750.000,- pada setiap bulannya disimpan, dan pada bulan ke-30 akan diadakan “Dudah Tabungan Masal”.
Sudah 16 periode ini, APPmemberikan Bea Siswakepadapelajardanmahasiswa yang berprestasidi Kauman, serta memberibantuanuntukberbagaikegiatan yang diselenggarakanolehdanuntukmasyarakatKauman.

Shalat Adalah Tiang Agama

picsb

Assalamu’alaikum wr.wb
Beberapa waktu lalu pada 7 Juni 2013 Ustadz Anang menyampaikan Khutbah Jum’at di Masjid Gedhe Kauman, Berikut adalah ringkasannya :

Terdapat tiga motivasi seseorang dalam melaksanakan shalat diantaranya yaitu hanya sekedar memenuhi kewajiban agar tidak berdosa , mengharapkan pahala atau sesuatu yang diinginkan dan bersyukur atas apa yang telah diberikan Allah SWT. Namun semuanya dapat dibenarkan, tetapi itu merupakan motivasi minimalis.
Rasulullah menjadikan shalatnya sebagai ungkapan rasa syukur atas nikmat Allah. Para sahabat heran dengan perilaku Rasul yang melakukan Shalat Tahajjud setiap malam hingga kakinya bengkak, padahal Rasullullah telah dijamin Allah masuk surga dan selalu terpelihara dari kesalahan – kesalahan. Namun Rasul menjawab, “ Apakah tidak boleh aku menjadi hamba yang bersyukur?”
Banyak kaum Muslim yang belum menjadikan shalatnya sebagai bagian terpenting dalam hidupnya, Bahkan lebih mementingkan duniawi daripada mendekatkan diri kepada Allah. Semisal bekerja tidak mengenal waktu, hingga lalai terhadap kewajibannya sebagai seorang muslim yaitu Shalat. Atau bahkan meninggalkannya hanya karena untuk melihat sebuah hiburan seperti keasikan menonton Televisi atau film, chating, dll.
Melaksanakan Shalat denga waktu sisa, tenaga sisa, konsentrasi sisa akan berujung pada sholat sambil bermalas – malasan . Dan Allah berfirman : “Sesungguhnya orang – orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” (Qs. [4]: 142)
Shalat adalah ting agama, tanpanya agama ini akan rapuh. Shalat merupakan amalan pertama yang akan dihisab pada hari kiaman nanti, baik atau buruknya shalat kita akan berpengaruh pada hisab amalan – amalan lain dan tentu yang akan menentukan kita masuk surga atau neraka. Ratusan kali Allah mengingatkan kita dalam Al-Quran : “…dirikanlah shalat, tunaikankah zakat…”. Artinya, Allah benar – benar menekankan pentingnya shalat. Bahkan doa pertama para Rasul untuk anak cucunya adalah penekanan pada masalah shalat, seperti halnya Nabi Ibrahim yg berdoa: “Ya Tuhanku, jadikanlah aku & anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami, kabulkanlah doaku.” (Qs. [14]: 40). Bagaimana dengan doa para orang tua sekarang untuk anak2 nya? Oleh karena itu, “Perintahkanlah kepada keluargamu mendirikan shalat dan bersabarlah dalam mengerjakannya” (Qs. [20]: 132)

Wassalamu’alaimum wr. wb.
(ARM, Jkt, 14 Juni 13)

Menyambut datangnya Bulan Ramadhan

picsb
Untuk menyambut kedatangan Ramadhan, maka kita perlu melakukan berbagai persiapan baik dari segi fisik maupun jiwa, jasmani maupun rohani dan materi maupun moril. Di antara persiapan tarhib Ramadhan yang penting dan perlu dilakukan yaitu:
Pertama, perbanyak puasa sunnat pada bulan Sya’ban. Memperbanyak puasa pada bulan Sya’ban merupakan sunnah Rasul saw. Hukumnya adalah sunnat. Dalam sebuah riwayat, dari Aisyah r.a ia berkata, “Aku belum pernah melihat Rasulullah saw menyempurnakan puasa sebulan penuh melainkan pada bulan Ramadhan, dan aku belum pernah melihat Rasulullah saw paling banyak berpuasa dalam sebulan melainkan pada bulan Sya’ban.” (HR. Bukhari dan Muslim).
Dalam riwayat lain, dari Usamah bin Zaid r.a ia berkata, aku bertanya, “Wahai Rasulullah, aku belum pernah melihatmu berpuasa pada bulan-bulan lain yang sesering pada bulan Sya’ban”. Beliau bersabda, “Itu adalah bulan yang diabaikan oleh orang-orang, yaitu antara bulan Ra’jab dengan Ramadhan. Padahal pada bulan itu amal-amal diangkat dan dihadapkan kepada Rabb semesta alam, maka aku ingin amalku diangkat ketika aku sedang berpuasa.” (HR. Nasa’i dan Abu Daud serta dishahihkan oleh Ibnu Khuzaimah).
Adapun pengkhususan puasa dan shalat sunat seperti shalat tasbih pada malam nisfu sya’ban (pertengahan Sya’ban) dengan menyangka bahwa ia memiliki keutamaan, maka tidak ada dalil shahih yang mensyariatkannya. Hadits-hadits yang dijadilan sandaran sebagai keutamaan puasa dan shalat malam nisfu sya’ban itu dhaif dan maudhu’ menurut para ulama hadits. Al-Mubarakfury dalam kitabnya Tuhfah al-Ahwadzi (3/444) menyebutkan hadits nisfu sya’ban dhaif. Ibnu Al-Jauzi menvonis tersebut maudhu’ dengan memasukkan dalam kitabnya Al-Maudhu’at. Oleh karena itu, hadits-hadits tersebut tidak bisa dijadikan hujjah dan tidak boleh diamalkan berdasarkan ijma’ ulama.
Kedua, mempelajari fiqh ash-shiyam (fikih puasa). Seorang muslim wajib mempelajari ibadah sehari-harinya, termasuk fikih puasa, karena sebentar lagi kita akan menjalankan kewajiban ibadah puasa. Tujuannya adalah untuk memahami bagaimana cara berpuasa yang benar yaitu sesuai dengan petunjuk Rasul saw, agar ibadahnya diterima Allah Swt.
Dengan mempelajari fikih puasa maka ia dapat mengetahui hal-hal yang berkaitan dengan hukum puasa seperti rukun puasa, sunat dan adab puasa, yang membatalkan puasa dan sebagainya. Maka, sudah sudah sepatutnya menjelang kedatangan Ramadhan, seorang muslim memperbanyak membaca buku-buku tentang Puasa Ramadhan dan ibadah lainnya yang berkaitan dengan bulan Ramadhan seperti shalat tarawih, i’tikaf dan membaca al-Quran. Persiapan ilmu ini wajib dilakukan oleh seorang muslim untuk memasuki bulan Ramadhan. Dengan ilmu, maka ibadah dapat dilakukan dengan cara yang benar dan diterima Allah saw. Rasulullah saw bersabda, “Barangsiapa yang Allah menghendaki kebaikan kepadanya, maka Allah mudahkan pendalaman dalam menuntut ilmu agamanya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Ketiga, memberi kabar gembira dengan kedatangan bulan Ramadhan kepada umat Islam. Hal ini sesuai dengan sunnah Rasul saw. Beliau selalu memberi taushiah menjelang kedatangan Ramadhan dengan memberi kabar gembira tentang bulan Ramadhan kepada para shahabatnya.
Dalam sebuat riwayat dari Abu Hurairah beliau mengatakan bahwa menjelang kedatangan bulan Ramadhan, Rasulullah saw bersabda, “Telah datang kepada kamu syahrun mubarak (bulan yang diberkahi). Diwajibkan kamu berpuasa padanya. Pada bulan tersebut pintu-pintu surga dibuka, pintu-pintu neraka ditutup, syaithan-syaithan dibelunggu. Padanya juga terdapat suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan, barangsiapa yang terhalang kebaikan pada malam tersebut, maka ia telah terhalang dari kebaikan tersebut.” (HR. Ahmad, An-Nasa’i dan Al-Baihaqi. Banyak lagi hadits-hadits yang menjelaskan tentang keutamaan Ramadhan. Hal ini dilakukan oleh Rasulullah saw untuk memberi motivasi dan semangat kepada umat Islam dalam beribadah di bulan Ramadhan
Keempat, menjaga kesehatan dan stamina fisik. Persiapan fisik agar tetap sehat dan kuat pada bulan Ramadhan sangat penting. Mengingat kesehatan merupakan modal utama dalam beribadah. Orang yang sehat dapat melakukan ibadah dengan baik dan penuh semangat. Namun sebaliknya bila seseorang sakit, maka ibadahnya sangat terganggu dan tidak semangat. Oleh karena itu Rasulullah saw bersabda,“Pergunakanlah kesempatan yang lima sebelum datang yang lima; masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sehatmu sebelum masa sakitmu, masa kayamu sebelum masa miskinmu, masa luangmu sebelum masa sibukmu, dan masa hidupmu sebelum datang kematianmu.” (HR. Al-Hakim) Oleh karena itu, menjelang bulan Ramadhan, maka kesehatan dan stamina fisik mesti dijaga. Makan harus teratur. Pola makan yang sehat harus dijaga. Selain itu, istirahat harus cukup.
Kelima, membersihkan rumah dan lingkungan. Islam memerintahkan kita untuk selalu hidup bersih dan sehat. Hal ini terbukti dengan perintah membersihkan diri dan tempat ibadah, terutama ketika ketika kita mau shalat atau melakukan ibadah lainnya. Untuk mewujudkan lingkungan yang sehat, maka kita perlu menjaga kebersihan di rumah dan di sekitar lingkungan kita. Bila kita kedatangan tamu ke rumah kita atau ke desa kita, maka kita sibuk membersihkan rumah dan lingkungan kita. Bahkan rumah atau desa dihias sedemikian rupa, agar tampak indah dan bersih. Maka, begitu pula sepatutnya kita menyambut bulan Ramadhan.
Terlebih lagi, bulan Ramadhan adalah bulan ibadah. Tentu kita menginginkan suasana ibadah yang nyaman dan khusyuk dalam shalat lima waktu dan tarawih. Allah berfirman, “Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman. (Yaitu) orang-orang yang khusuk dalam shalatnya.” (Al-Mukminun: 1-2). Kekusyukan dalam ibadah akan mendatangkan ampunan Allah swt sebagaimana sabda Rasulullah saw, “Jika kita menunaikan shalat lima waktu yang telah diwajibkan Allah Swt dengan whudu’ yang sempurna, tepat waktu dan penuh khusyuk, maka Allah berjanji akan mengampuni dosa-dosa kita. Orang yang tidak melakukan hal itu, dia tidak termasuk dalam janji Allah. Jika Allah menghendaki ampunan, maka Allah mengampuninya. Dan jika Allah menghendaki siksaan, maka Allah akan menyiksanya.” (HR. Abu Daud)
Kebersihan tempat beribadah juga mempengaruhi kekhusukan dalam beribadah. Sehingga tempat ibadah harus bersh dari segala najis dan kotoran. Tempat ibadah yang kotor selain dapat mengurangi kekhusukan juga dapat menimbulkan penyakit. Kebersihan adalah sebagian dari iman.

Menikah Dan Memuliakan Sunnah

picsb
Dalam rangka Launcing Buku terbaru mereka yang berjudul “Menikah dan Memuliakan Sunnah”, pada tanggal 8 Juni 2013, Pro-U Media mengadakan Bedah Buku Akbar di Serambi Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Bedah buku kali ini menghadirkan delapan narasumber, beberapa diantaranya adalah Mohammad Fauzil Adim dan Salim A. Fillah.
Dalam acara tersebut membahas mengenai beberapa tips mempersiapkan pernikahan seperti memperbaiki keimanan dan ketaqwaan kita sebelum menikah karena jodoh yang baik itu berawal dari diri yang baik pula. Tidak hanya itu, mental juga perlu dipersiapkan demi kelancaran persiapan maupun kelanjutan hubungan pernikahan. Salah satu narasumber mengutarakan beberapa berkah dari menikah salah satunya yaitu membuka pintu rejeki.

Keberanian melangkah untuk menikah diperlukan bagi mereka yang memnag sudah siap. Hal yang perlu dilakukan atau dipersiapkan sebelum menikah diantaranya bergaul dengan orang – orang yang telah menikah agar kita tahu bagaimana bahagianya jika sudah menikah, sehingga kita berani untuk melakukan pernikahan. Namun perlu diingat bahwa untuk melangkah, harus disertai dengan niat yang benar dan melibatkan Allah di dalamnya, itulah yang penting.

Mungkin bagi sebagian orang merasa susah mendapatkan jodoh atau mungkin telah mendapatkan jodoh namun tidak bahagia, satu hal yang perlu diingat adalah apabila kita ingin jodoh atau pasangan hidup yang baik maka kita harus memperbaiki diri kita dahulu. Contoh apabila kita ingin mendapat jodoh yang sholeh seperti Khodijah maka kita harus bisa seperti Nabi Muhammad SAW, untuk itu kewajiban kita untuk memantaskan diri terlebih dahulu, agar dapat jodoh yang baik yang sekufu dengan kualitas iman dan taqwa kita, insyaallah akan mendapatkan kebahagiaan.
Mental adalah salah satu faktor yang penting dalam melangkah ke jenjang pernikahan, karena mental merupakan sikap yang harus dimiliki oleh setiap pasangan yang ingin menikah. Dimulai dengan sikap mandiri, yang dapat menyelesaikan urusan diri mereka sendiri mulai dari agamanya sampai cara berpakain. Dan hal yang paling penting dan perlu diingat yaitu menikah adalah salah satu pintu rejeki yang diberikan oleh Allah SWT dan banyak keberkahan lain dari sebuah pernikahan.

Beruntunglah bagi kita yang telah beragama Islam karena Islam memudahkan kita untuk menikah. Apabila kita ingin menikah maka harus memiliki motivasi yang jelas, seperti harus berani melangkah dan juga memiliki motivasi menikah, seperti disarankan untuk meng-upgrade keimanan serta ketaqwaan dan sekali lagi niatkan hanya karena Allah. Setelah menikah kita akan merasakan banyak keberkahan dari ibadah sunnah ini. Salah satunya adalah pahala yang didapat misalkan 1 + 1 = 27 itu artinya jika kita melakukan ibadah bersama istri pahala yang kita dapat akan menjadi 27 kali lipat karena telah menikah. Tanamkanlah visi dalam sebuah pernikahan, yaitu tarbiyah dan dakwah.

Kunci bahagia menurut Nabi Muhammad SAW yaitu suami dan istri yang sholeh kemudian memiliki anak –anak yang sholeh yang selalu mendoakan kedua orang tuanya, memiliki lingkungan yang sholeh dan yang terakhir selalu dekat rejekinya (konsekuensi logis dari keluarga yang sakinah, mawadah, warahmah) dan sekali lagi libatkan Allah disetiap sisi ksehidupan (Allah dulu, Allah lagi, Allah terus).

KHUTBAH ROSULULLAH Menyambut Romadhon

picsb
Wahai manusia, sesungguhnya engkau semua akan dinaungi bulan yang memiliki keagungan lagi penuh keberkahan. Yaitu bulan yang didalamnya ada suatu malam yang lebih baik nilainya dari pada seribu bulan. Bulan yang Allah menjadikan puasa sebagai amalan fardhu dan qiyam pada malam harinya sebagai amalan sunnah. Siapa yang berupaya mendekatkan diri kepada Allah dengan melakukan amal kebaikan di dalamnya, samalah ia dengan orang yang menunaikan amalan fardhu di bulan lainnya. Dan siapa yang menunaikan suatu fardhu di bulan Romadhon, samalah dia dengan mengamalkan tujuhpuluh fardhu di bulan lainnya.

Romadhon adalah bulan sabar, sedang sikap sabar itu balasannya adalah surga. Dan bulan yang memberikan pertolongan, serta Allah menambah limpahan rizki kepada orang yang beriman. Siapa yang di dalamnya gemar memberikan (makan) berbuka kepada yang berpuasa, laku yang demikian itu merupakan ampunan bagi dosa-dosanya, dan akan melepaskan dirinya dari api neraka. Dan disamping itu ia akan mendapatkan pahala seperti pahala orang yang berpuasa, dan pahala orang yang berpuasa tidak akan dikurangi sedikitpun jua.

Para sahabat bertanya : “Ya Rosulullah bukankah tidak semua diantara kami ini mampu memberikan makan makan kepada orang yang berpuasa itu ?”

Rosulullah menjawab : “Allah memberikan pahala kepada orang yang memberikan makanan terhadap yang berpuasa itu sekalipun sekedar sebiji kurma, seteguk air ataupun sehirup susu.”

Bulan Romadhon permulaannya merupakan rahmat, pertengahannya ampunan Allah, sedang ujungnya adalah pembebasan dari api neraka. Siapa yang meringankan beban dari hamba sahaya pada bulan ini, niscaya Allah mengampuni dosanya dan membebaskannya dari api neraka. Karena itu perbanyaklah empat perkara dalam Romadhon itu, dan perkara yang kamu menyenangkan Tuhanmu, dan dua perkara yang lain yang sangat kamu hajatkan. Adapun dua perkara yang menyenangkan Tuhanmu itu ialah bahwasanya kamu mengakui sepenuh hati Tiada Tuhan selain Allah, dan kamu memohon ampunan kepadaNya, Sedang dua perkara lagi yang sangat kamu hajatkan ialah memohon surga dan berlindung dari api neraka.

Dan siapa yang memberi minum kepada orang yang berpuasa, niscaya Allah memberi minum kepadanya dari air kolamku yang merupakan minuman yang tak pernah haus lagi sesudahnya, sehingga kelak ia masuk ke dalam surga.
Diriwayatkan oleh Ibnu Khuzaimah dari Salman Al Farisyi

Semoga bermanfaat

Marhaban yaa Romadhon

Seluruh Santri dan Pengurus Pesantren Anak Al-Makmur mengucapkan :

“Selamat menjalankan Puasa dan Ibadah di Bulan Romadhon.”

Cerita Tentang Piring dan Amal

picsb
Ada dermawan yang meminjamkan 4 piring kepada 4 orang pemuda . Masing2 mendapatkan pinjaman 1 buah piring dan semua piring itu dalam keadaan bersih tanpa noda dan ia berpesan kepada mereka untuk segera mengembalikan piring tersebut bila telah selesai bagaimanapun keadaanya.
Pemuda yang pertama karena suatu hal ternyata tidak jadi makan dan mengembalikan piring itu kepada Dermawan tadi. Karena piringnya masih bersih maka Dermawan tadi langsung memasukkan kembali piringnya di dalam almari.
Pemuda yang kedua memakai piring tersebut dan setelah selesai memakainya kemudian mencucinya hingga bersih dan segera mengambalikan kepada Dermawan tersebut. Karena piring sudah bersih, Dermawan itu langsung memasukkannya di dalam almari.
Pemuda yang ketigapun juga memakai piring tersebut dan setelah memakainya kemudian juga segera mencuci dan mengembalikannya kepada Sang Dermawan. Dermawan tersebut melihat lihat piring tersebut yang ternyata masih terdapat sisa – sisa kotoran makanan, kemudian Sang Dermawan tersebut segera mencuci piring tersebut dengan segala cara baik dengan sabun maupun dengan air panas agar lemak yang masih menempel pada piring tersebut bias hilang dan kembali bersih, dan setelah piring tersebut bersih Sang Dermawan segera memasukkan piring tersebut di dalam almari.
Pemuda yang ke 4 juga memakai piring tersebut untuk makan, namun karena sembrono dan tidak hati-hati maka piring tersebut justru jatuh dan pecah. Namun seperti pesan Sang Dermawan bahwa mereka harus tetap mengembalikan piring tersebut bagaimanapun keadaannya, maka pemuda yang ke 4 pun juga segera mengembalikan piring tersebut kepada Sang Dermawan. Sang Dermawanpun juga tetap menerima piring pecah tersebut, dan karena piring terebut sudah tidak dapat digunakan maka Sang Dermawan langsung membuang piring tersebut ke tempat sampah.
Setiap manusia diberikan nyawa untuk hidup sesuai waktu yg telah ditentukan. Dan setiap manusia bebas menggunakan masa hidupnya sekehendak hatinya. Dan setiap manusia bebas untuk berbuat kebaikan atau kemaksiatan.
Sedikit cerita itu menggambarkan bagaimana kelak amal kita akan dinilai.
Pemuda pertama tidak jadi menggunakan piring yang telah dipinjamkan kpdnya, hal ini menggambarkan jika seseorang yang hidup, namun ternyata ia telah meninggal sebelum usia baligh atau dewasa , karena orang yang belum dewasa terbebas dari kesalahan dan dosa dan segala amalannya belum dicatat, maka dia dianggap masih bersih dan langsung dimasukkan surga, jika almari diibaratkan sebagai surganya.
Hal ini terjadi karena secara hukum orang yang belum baligh maka dia masih suci dan masih terjaga fitrahnya sehingga kesalahan yang diperbuatnya belum dianggap dosa .
?????? ?????? ??????? ???? ????? ??????? ???? ??????????? ?????????????? ?????????????? ????? ???????????? ???????? ??????????? ??????? ????? ????????? ???? ????????? ?????? ???????????? ?????? ?????? ???? ????? ??????????
Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuban kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengata-kan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”, (Al ‘Araf : 172)
????? ????????? ???????? ?????? ???? ????????????????????? ???????????????????? ???????????????? ???????????????? ?????? ????? ???????????? ?????????? ????? ????????? ???????? ??????? ?????????? ???????????? ???? ?????????? ?????????????? ??????????
Setiap anak dilahirkan dalam keadaan fitrah, lalu kedua orang tuanyalah yang menjadikannya yahudi, nasrani dan majusi. Apabila kedua orang tuanya muslim maka anaknyapun akan menjadi muslim. Setiap bayi yang dilahirkan dipukul oleh syaitan pada kedua pinggangnya kecuali Maryam dan anaknya (Isa). (HR.MUSLIM)
Pemuda yg ke 2, dia telah menggunakan piring tersebut sehingga kotor, namun ia segera mencucinya hingga bersih dan setelah mengembalikan kepada pemilik maka pemilik langsung memasukkannya dalam almari, diibaratkan bahwa setiap manusia mempunyai kesalahan, namun setelah bertaubat dengan benar maka kesalahan kita terhapuskan, maka setelah kembali kpd Allah langsung diampuni dan dimasukkan dlm Surga
???? ??? ????????? ????????? ?????????? ????? ???????????? ??? ?????????? ???? ???????? ??????? ????? ??????? ???????? ?????????? ???????? ??????? ???? ?????????? ??????????
“Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.” (QS. Az Zumar: 53)

?????????? ?????? ???? ??????? ????? ???????? ??????? ??????? -??? ???? ???? ????- ??????? « ????? ??????? ??? ????? ????? ??????? ??? ??????????? ????????????? ???????? ???? ????? ??? ????? ????? ????? ???????? ??? ????? ????? ???? ???????? ????????? ??????? ?????????? ????? ???????????????? ???????? ???? ????? ???????? ??? ????? ????? ??????? ???? ??????????? ????????? ???????? ???????? ????? ?????????? ??? ???????? ??? ??????? ??????????? ???????????? ?????????? »
Anas bin Malik menceritakan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), ”Wahai anak Adam, sesungguhnya jika engkau menyeru dan mengharap pada-Ku, maka pasti Aku ampuni dosa-dosamu tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya dosamu membumbung tinggi hingga ke langit, tentu akan Aku ampuni, tanpa Aku pedulikan. Wahai anak Adam, seandainya seandainya engkau mendatangi-Ku dengan dosa sepenuh bumi dalam keadaan tidak berbuat syirik sedikit pun pada-Ku, tentu Aku akan mendatangi-Mu dengan ampunan sepenuh bumi pula.”
Dari Abu ‘Ubaidah bin ‘Abdillah dari ayahnya, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
?????????? ???? ????????? ?????? ??? ?????? ????
”Orang yang bertaubat dari suatu dosa seakan-akan ia tidak pernah berbuat dosa itu sama sekali.”
Pada pemuda ke-3, dia juga mencuci piringnya namun karena masih ada kotorannya maka pemiliknya mencucinya lebih dahulu sebelum disimpan. Hal ini adalah gambaran bahwa dia juga melakukan kesalahan dan juga bertaubat, namun mungkin karena taubatnya kurang bersungguh – sungguh maka ada sebagian dosanya yang belum terampuni sehingga Allah harus mencuci dosa dan kesalahan kita di neraka sesuai dengan seberapa banyak kesalahan kita yang masih tersisa.

Pada pemuda yg ke- 4, dia telah memecahkan piring yang dipinjamkan kepadanya karena ketidak hati – hatiannya sehingga oleh pemilik langsung dibuang karena sudah tidak berguna. Hal ini menggambarkan bahwa karena sembrono dan tidak hati – hati sehingga dia jatuh dalam kekafiran, dan Allah tidak akan menerima semua amalan orang kafir, karena tidak mempunyai amal kebaikan yg biasa diterima Allah maka Allah akan langsung memasukkannya ke Neraka dan tidak akan keluar dari sana, seperti piring yang telah pecah tersebut.