Tradisi   Sekaten  di  Yogyakarta

weberik casinos

Sejarah    Sekaten

Istilah  sekaten  berasal  dari  kata  syahadatain  yang  berarti  dua  kalimat syahadat,  yaitu   Aku  bersaksi   bahwa   tiada  Tuhan  selain  Allah  dan    Nabi  Muhammmad  utusan  Allah.      Penyelenggaraan perayaan sekaten  yang menjadi,   mulai  diselenggarakan  pada  masa  kerajaan  Demak  dibawah pimpinan  Raden  Patah dengan bimbingan  Wali  Sanga.  Acara  sekaten  kemudian  diteruskan  oleh  sultan  Demak  selanjutnya  yaitu  Pati  Unus  lalu  Sultan  Trenggono.

Walaupun   ada   sedikit  perbedaan  pendapat  tentang  apa  yang  menyebabkan  sekaten  pertama  kali   dilakukan.   Dapat  ditarik  kesamaan  bahwa   sekaten  dimulai  pada  masa kerajaan  Demak ketika  pemerintahan  Raden   Patah,   untuk  melestarikan  tradisi  perayaan tahunan yang  sudah ada  pada  masa  Majapahit.  Hal  tersebut  mungkin  karena   Raden  Patah   adalah  anak  raja  terakhir  Majapahit,  Prabu Brawijaya  V,   sehingga  ingin  melestarikan  tradisi  warisan  leluhurnya.  Ditambah  sulitnya  menghilangkan  tradisi  yang  sudah  berakar  di masyarakat waktu  itu.  Tapi  tradisi yang berasal  dari  masa  Hindu-Budha  Majapahit itu  dianggap  tidak  sesuai dengan  islam,  maka  atas  kesepakatan  dengan  wali  sanga,  tradisi  itu  disesuaikan  dengan  ajaran  islam,  yaitu  dilaksanakan  pada  bulan  maulud  tanggal  duabelas  dengan  maksud  memperingati  hari  kelahiran  nabi  Muhammmad. Masyarakatpun  menyambut  dengan  gembira,  para  wali sanga  kemudian memanfaatkan  sekaten  ini  sebagai  cara   memperkenalkan  islam  pada  masyarakat.

Pada perayaan  sekaten,  gamelan  yang  sangat  disukai  masyarakat  dijadikan  alat  musik,  hal ini  menarik  masyarakat  untuk  datang. Gamelan  sekaten  masih menyisakan  pertanyaan  manakah  gamelan yang  berasal  dari   warisan  Prabu  Brawijaya  V  dan  dari   Sunan  Klijaga,  karena  kraton  Yogyakarrta  dan  kraton  Solo  memiliki  sepasang  gamelan.  Gamelan   Sekaten  sebagai  pusaka  kerajaan  ikut  berpindah  tangan  mengikuti  kekuasaan  mulai   dari Demak,  Pajang,  Mataram lslam.  Kemudian   Mataram lslam   dipecah  menjadi  dua  yaitu  Kasultanan  Ngayogyakarta  dan   Kasunanan   Surakarta,  gamelan sekaten  juga  dibagi  dua.  Namun  tidak  dapat  dipastikan    manakah  yang  mendapat  Gong  kiai  Sekar  Delima  warisan  Brawijaya  V  dan  Gong  Kiai  Sekati  warisan  sunan  Kalijogo.   Penelitian  hanya  menyebut karena  gamelan  harus  sepasang  maka  masing  masing  membuat gamelan  baru  sebagai  pasangannya.  Di  Yogyakarta  Gamelan  sekaten  diberi  nama  Kiai   Guntur  Madu  dan  Kiai  Nagawilo.  Di  Surakarta  gamelan  sekaten  diberi nama  Gong  Guntur  Madu  dan  Kiai   Guntur  Sari.

Masjid  agung  Demak  yang  dibangun  para  wali menjadi  tempat penyelenggaraan  sekaten. Kedatangan  masyarakat  yang  akan  melihat  perayaan  sekaten  kemudian  disambut  para  wali  serta  santrinya untuk  diperkenalkan  agama  islam.  Sebelum  masuk,  masyarakat  diajari  berwudhu,  diteruskan  membaca  kalimat  syahadat,  lalu  masuk  ke  masjid  mendengarkan  ceramah  tentang  agama  islam.

Wali sanga menggunakan sekaten sebagai  sarana memperkenalkan  agama  islam pada  masyarakat  Demak.  Perayaan  sekaten  turut  andil dalam   penyebaran  agama  lslam  di  pulau  Jawa.  Para  wali  memanfaatkan  sekaten  untuk  penyebaran  agama islam.  Perayaan  sekaten  turut  mempercepat  proses  islamisasi   di  pulau Jawa.  Jadi  sekaten  digunakan  untuk  menyampaikan  ajaran  islam  melalui  kebudayaan.

Pemerintahan Demak   kemudian   dipindahkan  ke  Pajang  oleh  Jaka   Tingkir.  Dari  Pajang  lalu  dipindahkan  ke  Mataram oleh  Sutawijaya (Panembahan  Senopati). Pada masa   itu  sekaten  tetap  diselenggarakan.  Pada  masa  Sultan  Agung,  yang mempunyai  perhatian  terhadap  adat-istiadat  Jawa,  perayaan   Sekaten  disempurnakan  dan  ditingkatkan  kualitasnya.   Melalui  perjanjian  Giyanti  kerajaan  Mataram  dipecah  menjadi  dua  yaitu  kasunanan   Surakarto  dengan   pimpinan  Sunan   Pakubuwono   lll   dan  kasultanan  Ngayogyakarto   Hadiningrat  dengan  pimpinan. Pangeran  Mangkubumi   yang  bergelar  Sri  Sultan  Hamengkubuwono  Ngabdurahman   Sayidin  Panatagama  Khalifatullah l.  Sekaten  tetap  berlangsung    di  kedua   wilayah  kerajaan  tersebut.

Tradisi   Sekaten  di   Keraton    Yogyakarta

Setelah  menjadi     sultan  di   Ngayogyakarto  Hadiningrat,   Sri  Sultan   Hamengkubuwono  l,  untuk  pertama  kalinya  menyelenggarakan  upacara  perayaan  sekaten.   Sultan   Hamengkubuwono  l,  yang    mempunyai  perhatian  terhadap    tata  cara  dan  adat  keraton  bermaksud  meneruskan  tradisi  yang  sudah  ada  sejak  sebelumnya.  Sekaten  pada  masa  Pemerintahan  Hamengkubuwono  l melibatkan seisi  keraton,  aparat  kerajaan,  seluruh  lapisan  masyarakat,   dan  mengharuskan  pemerintah  kolonial  berperan  serta.  Pada  masa  tersebut  rakyat hidup  aman,  tentram  dan  sejahtera. Upacara   kerajaan    seperti  sekaten  juga  mencerminkan   kemuliaan,  kewibawaan  keraton,    kehidupan,  dan  tingkat  kebudayaan  keraton.   Keraton  berfungsi  sebagai   pusat  tradisi  dan   kebudayaan  Jawa.

Perayaan  sekaten   juga  terus  dilangsungkan  oleh  sultan  sesudahnya  sampai  sekarang  pada  masa    Sri  Sultan  Hamengkubuwonop  X.   Walaupun  dalam  keadaan  gawat  seperti  ketika  Belanda   membuat  kemelut  dengan  menurunkan  tahta  Sri  Sultan  Hamengkubuwono  ll,  digantikan  Sri   Sultan  Hamengkubuwono  lll,  sekaten  tetap  dilangsungkan.

Secara     garis  besar  rangkaian  upacara  sekaten  adalah  sebagai berikut;

–         Perayaan  sekaten  diawali  dengan  slametan  atau  wilujengan  yang  bertujuan   untuk mencari  ketenraman  dan  ketenangan.  Slametan  ini  dimulai  dngan  pembuatan uborampai  sampai  perlengkapan  gunungan.  Ini  juga  sekaligus menandai pembukaan pasar  malam  sekaten.  Pada  bagian ini  masyarakat  banyak berkunjung  untuk  mencari hiburan  atau  membelui makanan  yang  dijual.

–         Satu   minggu  sebelum  puncak acara sekaten  gamelan   dikeluarkan  dari  keraton dibawa  ke  Masjid  Agung,  kemudian  diletakkan  di  Pagongan  Utara  dan  Pagongan Selatan  atau  miyos  gongso.  Selama   satu  minggu  gamelan  Kiai Guntur Madu dan Kanjeng   Kiai  Ngawila   dibunyikan  terus  kecuali  pada saat adzan  dan  hari  jumat.

–         Upacara  numlak  wajig   yang  bertempat  di  magangan  kidul.  Upacara  ini  menandai pembuatan  gunungan  wadon.  Upacara  numplak  wajik diiringi  gejok lesung tujuannya agar pembuatan  gunungan   wadon berjalan  lancar.

–         Miyos  Dalem  di  Masjid  Agung  Yogyakarta.  Acara  ini  dihadiri  oleh  Sultan, pembesar keraton, para  bupati,  abdi  dalem  dan  masyarakat,  selain  itu  juga  dihadiri  wisatawan yang   ingin menyaksikan.  Pada  acara  ini   dibacakan  riwayat  hidup  Nabi  Muhammad Miyos  Dalem berakhir   dengan  Kondor  Gongso  atau  gamelan  dibawa  masuk  lagi ke  keraton.

–         Puncak acara dari perayaan Sekaten adalah  grebeg maulid,   yaitu keluarnya sepasang gunungan dari Mesjid Agung seusai didoakan oleh ulama Kraton. Masyarakat masih percaya bahwa siapapun yang mendapatkan gunungan tersebut,  akan dikaruniai kebahagiaan dan kemakmuran. Kemudian tumpeng tersebut diperebutkan oleh ribuan warga masyarakat. Mereka meyakini bahwa dengan mendapat bagian dari tumpeng akan mendatangkan berkah bagi mereka, karena  itu  mereka  saling  berebut.  Selain di  Yogyakarta  grebeg  maulud  ini  juga  ada  di  Surakarta,  Banten  dan  Cirebon

Grebeg  maulud  dilaksanakan  padan  tanggal  12  bulan  maulud,  tujuannya  untuk  memperingati  kelahiran  nabi  Muhammad.   Mereka  yang  berebut  gunungan  itu berkeyakinan bahwa dengan turut berpartisipasi merayakan hari kelahiran Nabi Muhammad SAW akan mendapat imbalan pahala dari Yang Maha Kuasa, dan dianugerahi awet muda. Sebagai Srono (syarat)nya, mereka harus mengunyah sirih di halaman Masjid Agung, terutama pada hari pertama dimulainya perayaan sekaten. Oleh karenanya, selama diselenggarakan perayaan sekaten itu, banyak orang berjualan sirih dengan ramuannya, nasi gurih bersama lauk-pauknya di halaman Kemandungan,  di Alun-alun Utara maupun di depan Masjid Agung Jogjakarta. Bagi para petani, dalam kesempatan ini memohon pula agar panenannya yang akan datang berhasil. Untuk memperkuat tekadnya ini, mereka memberi cambuk (pecut) yang dibawanya pulang.

Sekaten  tidak  hanya  menjadi  milik  kerajaan  saja,  tetapi  juga  rakyat  biasa.   Bagi  sebagian  besar  masyarakat  Yogyakarta  baik  yang  di  perkotaan  maupun  pedesaan, dari  berbagai  lapisan  sosial,  memandang  sekaten  sebagai  sesuatu  yang  penting dan  merupakan  upacara khas  kejawen  dengan  hikmah  dan  berkah,   merupakan  kebanggaan  daerah  serta  mengingatkan pada  sejarah  kerajaan  Mataram lslam  yang  didirikan  Panembahan  Senopati.

Bagi   keraton,  sekaten  tetap di  teruskan  dan  memiliki  makna  tersendiri.  Makna   religius  berkaitan dengan   kewajiban  Sultan  menyiarkan  agama  lslam,   sesuai  dengan  gelarnya,  yaitu  Sayidin  Panatagama  yang  berarti pemimpin  tertinggi  agama. Dari  sejarahnya berkaitan  dengan   keabsahan  Sultan   dan   kerajaannya   sebagai  pewaris  dari   Panembahan  Senopati  dengan  kerajaan  Mataram  lslamnya   dan  lebih  jauh  lagi masih keturunan  raja-raja  dari masa  kerajaan  Hindu-Budha (Majapahit).  Makna  kultural  yaitu  berkaitan  dengan  Sultan   sebagai  pemimpin  suku Jawa

Perkembangan  Sekaten  Masa  Kini

Pada mulanya, fungsi  sekaten  merupakan  media  penyampaian  dakwah  agama  islam  melalui  kebudayaan oleh  wali  sanga pada  masa kerajaan  Demak.  Sekaten  merupakan  pengganti  dan  penyesuaian tradisi  yang  sudah  ada  sebelumnya.  Jadi   fungsi  utama  sekaten sebagai  syiar  agama islam  melalui  sarana  kebudayaan.  Para  wali  sanga dengan  cerdas memanfaatkan kebudayaan  sebagai  sarana  dakwah.

Namun  sekarang  dengan  perubahan jaman,  nilai itu  meluntur  tapi tidak  hilang,  juga lebih  menonjolkan  fungsi  baru  yaitu  sisi  komersil, ekonomi dan  hiburan.  Salah  satu  sisi  baru dari  sekaten yang  menonjol  adalah  dilihat  secara  ekonomi.  Yaitu penyelenggaraan  sekaten  dikemas dalam  Pasar  Malam  Perayaan   Sekaten  atau  biasa  disingkat  PMPS,   yang dimulai sejak  pemerintahan  Sri  Sultan Hamengkubuwono IX.  Pasar  malam  ini  diselenggarakan  selama  sebulan  di  alun-alun  selatan    dengan  berbagai  hiburan,  stan  penjualan, stan  promosi,  makanan-minuman,  pertunjukan  seni. Pasar  malam  selama  sebulan  di  alun-alun  selatan menjadi  semacam  pesta  bagi  rakyat.    Di  pasar malam sekaten  terdapat  hiburan  rakyat  yang  sulit  ditemui  seperti  ombak  banyu,  tong  setan  dan  berbagai permainan  lainnya.  Pada  hiburan  seperti itu  antusiasme  masyarakat  cukup tinggi,  karena permainan seperti  itu  sulit  ditemui dan  kebutuhan  akan  hiburan.

Perubahan  dan  perkembangan  penyelenggaraan  sekaten,  juga  bergesernya  makna  sekaten  tidaklah mengapa karena  tidak menghilangkan  esensi  sekaten.  Perubahan  tersebut  tak  terelakkan  karena  perubahan  cara  berpikir  masyarakat,  perubahan  kebutuhan dan  berubahnya  jaman.  Perkembangan  sekaten  juga menyesuaikan  dengan  situasi  dan   kondisi  yang  dihadapi. Perubahan  ini  menguntungkan  dan  memberi  manfaat  pada  banyak  pihak.

Penyelenggaraan  sekatenpun  menjadi aset pariwisata  daerah.  Sekatenpun  menjadi   wisata  tidak  hanya  bagi  warga  Yogyakarta saja  tapi  juga dari luar  Yogyakarta,  t  terbukti  ketika  perayaan  sekaten  banyak  wisatawan  dari luar  daerah yang datang  ke  Yogyakarta  untuk  melihat  sekaten.   Ini menunjukkan  bahwa  sekaten  merupakan  aset  wisata yang  menarik.

Dari  sisi  ritual, sekaten  tetap  terpelihara,  dan   masih  mendapat  perhatian  terutama oleh generasi   tua. Bagi  masyarakat   terutama  generasi  tua  yang  masih  percaya memaknai  sekaten  sebagai  sarana  mencari  berkah,  sehingga  merka  berebut  gunungan.

Sekaten  merupakan  wujud  akulturasi  kebudayaan  yang  terus  bertahan  dan  berkembang  melewati  berbagai jaman  sampai  sekarang,  maka  harus  tetap  dilestarikan.  Sekaten  merupakan  fenomena  budaya  yang  unik,  menarik  dan  langka  yang  berkaitan  dengan berbagai  hal.  Sekaten  juga  mngandung  berbagai  makna.  Makna  lama  sudah  semakin  memudar  tapi  muncul  makna  baru  dari  sekaten.    Sekaten  juga  mendatangkan  manfaat  bagi  banyak orang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *